Diabetes Mellitus

Diabetes Mellitus atau disebut juga dengan kencing manis adalah penyakit metabolik yang ditandai oleh kadar gula darah yang tinggi. Peningkatan kadar gula darah (hiperglikemia) menyebabkan tumpahan glukosa ke dalam urin, sehingga muncul istilah kencing manis. Darah selalu memiliki beberapa glukosa karena tubuh membutuhkan glukosa untuk energi. Tapi terlalu banyak glukosa dalam darah tidak baik untuk kesehatan.

Glukosa berasal dari makanan yang dimakan dan juga dibuat dalam hati dan otot. Darah membawa glukosa ke semua sel dalam tubuh. Insulin adalah zat kimia (hormon) yang dibuat oleh pankreas. Pankreas melepaskan insulin ke dalam darah. Insulin membantuk glukosa dari makanan masuk ke dalam sel tubuh. Jika tubuh tidak membuat cukup insulin atau jika insulin tidak bekerja sebagaimana mestinya, glukosa tidak bisa masuk ke dalam sel tubuh. Akibatnya, glukosa ini tetap berada dalam darah.

Penyebab Diabetes

Kurangnya produksi insulin (baik mutlak atau relatif terhadap kebutuhan tubuh), produksi insulin yang cacat (yang jarang), atau ketidakmampuan sel untuk menggunakan insulin dengan benar dan efisien menyebabkan hiperglikemia dan diabetes.

Jadi, ketika orang dengan diabetes makan glukosa, yang ada pada makanan seperti roti, buah sereal, dan sayuran berpati, kacang-kacangan, susu, yoghurt, dan permen, tidak dapat dikonversi menjadi energi. Bukannya berubah menjadi energi, glukosa tetap ada dalam darah. Inilah sebabnya mengapa kadar glukosa darah lebih tinggi pada orang dengan diabetes.

Tanpa insulin, sel-sel menjadi kekurangan energi glukosa meskipun kehadiran glukosa berlimpah dalam aliran darah. Dalam beberapa jenis diabetes, ketidakmampuan sel untuk memanfaatkan glukosa menimbulkan situasi ironis “kelaparan di tengah-tengah melimpahnya glukosa” karena glukosa berlimpah yang belum digunakan harus diekskresikan ke dalam urin.

Faktor keturunan dan gaya hidup berpengaruh pada peningkatan resiko diabetes. Orang-orang yang memiliki resiko tinggi adalah saudara kandung dari mereka yang menderita diabetes tipe 1, anak-anak yang orang tuanya terkena diabetes tipe 1, orang-orang yang memiliki riwayat keluarga terkena diabetes, mereka yang kelebihan berat badan, kurang berolahraga, atau pada wanita yang memiliki bayi yang beratnya lebih dari 4,5 kg ketika melahirkan.

Gejala-Gejala Diabetes

Seringkali, orang terkena diabetes tetapi tidak menyadarinya. Hal ini dikarenakan gejala-gejalanya tampak tidak berbahaya. Namun sebelum Anda didiagnosa diabetes parah dan semakin besar kemungkinan terjadi komplikasi serius, gejala-gejala diabetes berikut bisa menjadi peringatan untuk menjalani hidup lebih sehat.

Gejala diabetes yang paling umum :

- Sering buang air kecil
- Rasa haus lebih sering
- Sering merasa lapar
- Berat badan cepat turun
- Peningkatan kelelahan
- Sifat lekas marah
- Penglihatan kabur
- Luka dan memar tidak sembuh dengan baik atau dengan cepat
- Infeksi sulit sembuh
- Kulit Gatal
- Gusi berwarna sangat merah dan/atau bengkak/gusi menadik diri dari gig
- Sering penyakit gusi/infeksi
- Disfungsi seksual pada pria
- Mati rasa atau kesemutan, terutama di kaki dan tangan

Jenis-Jenis Diabetes

Orang bisa mendapatkan diabetes pada usia berapapun. Ada tiga jenis utama diabetes, yaitu diabetes tipe 1, diabetes tipe 2 dan diabetes kehamilan (diabetes gestasional).

1. Diabetes Tipe I

Diabetes tipe 1 atau disebut diabetes anak-anak atau insulin dependent diabetes, biasanya pertama kali didiagnosis pada anak-anak, remaja, atau dewasa muda. Pada diabetes jenis ini, sel-sel beta pankreas tidak lagi membuat insulin karena sistem kekebalan tubuh menyerang dan menghancurkan mereka, pankreas mengalami suatu serangan autoimun oleh tubuh sendiri.

Pada penyakit autoimun, seperti diabetes tipe 1, sistem kekebalan tubuh secara keliru memproduksi antibodi dan sel-sel inflamasi yang diarahkan melawan dan menyebabkan kerusakan pada jaringan pasien tubuh sendiri. Kecenderungan untuk mengembangan antibodi abnormal pada diabetes tipe 1 diyakini merupakan warisan genetik, meskipun rincian tidak sepenuhnya dipahami.

Pengobatan untuk diabetes tipe 1 mencakup suntikan atau menggunakan pompa insulin, membuat pilihan makanan yang bijaksana, aktif secara fisik, minum aspirin setiap hari (untuk beberapa kasus), dan mengontrol tekanan darah dan kolesterol. Pasien dengan diabetes tipe 1 harus bergantung pada obat insulin untuk bertahan hidup.

2. Diabetes Tipe II

Diabetes tipe 2 atau disebut diabetes dewasa atu noninsulin-dependent diabetes, adalah bentuk paling umum dari diabetes. Bentuk diabetes biasanya dimulai dengan resistensi insulin, suatu kondisi dimana lemak, otot, dan sel hati tidak menggunakan insulin dengan benar.

Kelebihan berat badan dan tidak aktif secara fisik dapat meningkatkan kemungkinan terkena diabetes tipe 2. Pengobatan termasuk menggunakan obat diabetes, membuat pilihan makanan yang bijaksana, secara fisik aktif, minum aspirin setiap hari, dan mengontrol tekanan darah dan kolesterol.

3. Diabetes Gestasional

Diabetes Gestasional adalah diabetes yang diderita beberapa wanita selama tahap akhir kehamilan. Meskipun ini bentuk diabetes, biasanya akan hilang setelah bayi lahir, namun wanita ini mempunyai kemungkinan lebih besar untuk mengembangkan diabetes tipe 2 dikemudian hari. Diabetes gestasional disebabkan oleh hormon kehamilan atau kekurangan insulin.

Dampak Diabetes Terhadap Tubuh

Seiring waktu, diabetes dapat menyebabkan kebutaan, gagal ginjal, dan kerusakan saraf. Jenis kerusakan adalah akibat kerusakan pembuluh-pembuluh kecil, disebut sebagai penyakit mikrovaskuler. Diabetes juga merupakan faktor penting dalam mempercepat pengerasan dan penyempitan pembuluh darah (aterosklerosis), menyebabkan stroke, penyakit jantung koroner dan penyakit pembuluh darah besar lainnya, atau yang disebut penyakit makrovaskuler.

Kerusakan saraf akibat diabetes sering menyerang tangan dan kaki. Gejala-gejala kerusakan saraf antara lain mati rasa, rasa geli, panas atau sakit pada kaki dan betis, dan kadang-kadang di tangan. Kerusakan saraf juga bisa menyebabkan impotensi.

Pengendalian yang baik terhadap gula darah dapat membantu menunda komplikasi. Lakukan pemeriksaan kesehatan secara teratur ke dokter. Menemukan masalah sedini mungkin merupakan cara terbaik untuk mencegah komplikasi tidak semakin berat.

Waspadai jika muncul tanda-tanda peringatan komplikasi seperti penglihatan kabur, merasa letih atau warna kulit memucat, obesitas, mati rasa atau kesemutan di tangan dan kaki, sering terjadi infeksi dan luka yang lama sembuhnya, sakit di dada, vagina gatal-gatal, atau sakit kepala tak kunjung sembuh.


=====================================

>>> Kapsul Sambiloto Mengobati Kencing Manis / Diabetes, Menormalkan Kadar Gula Darah, Meningkatkan Kekebalan Tubuh, Mengatasi Bronchitis & Radang Amandel, KLIK DETAIL DISINI!
>=====================================


This entry was posted in Diabetes Melitus and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>